Curriculum Vitae

April 4, 2013

Curriculum Vitae

 

CURRICULUM VITAE (CV) FOR PROPOSED PROFESSIONAL STAFF

 

Proposed Position       :  Education Management Consultant

Name of Firm                 :  PT. Muli Area Conindo (Macon)

Name of Staff                :   Drs. Husain Jusuf, M. Pd

Profession                     :  Extraordinary Lecturer at Gorontalo State University.

Date of Birth                  :  January,1  1941

Adress                       :  Jl Jenderal Sudirman 40 Gorontalo Kode Pos 96115

T e l p                         :  (0435) 821869. HP. 081340326893

E-mail                         :  husainjusuf@gmail.com

                                       husainjusuf@yahoo.com

 

Website                      :  https://husainjusuf.wordpress.com                                  

 

Years with Firm/Entity  :  15 months.                         Nationality: Indonesian

Membership in Profession in National Societies:

  • Indonesian Teachers Associations (PGRI)
  • Indonesian Guidance and Counseling Association (Asosiasi Bimbingan Konseling Indonesia/ABKIN)

 

Task and Output:

 

In coordination and cooperation with DPIUs, consultant team (Central, Provincial and District level) and CPIU, specific task of Education Management Consultant to strengthening capacity of LGs through policy dialogue on education to conduct policy analysis, engage in dialogue with stakeholders and external development partners and exercise oversight of education. Consultant will support CPIU and DPIU to engage and improve LGs/districts stakeholder and schools target stakeholder capacity inline to subjects of 5 strategy area, i.e.:

Education policy review and refine regulation on financial management, resource management, school fees, provision of books and community participation

Education mapping and need analysis to provide the minimum standard services in schools target for planning basis

School improvement program (school base management , joyful learning in teaching-learning activity and community participation) to provided the minimum standard services

Integrated and performance based school planning and budgeting

Streamline of information for easy reporting

Use of information in planning, budgeting, school assessment and monitoring & evaluation

etc

 

_ _ _
 

Key Qualifications:

 

  • Training in SEAMEO Regional Center for Educational Management, Innovation, and Technology in Manila Philippines, 4 January 1988 – 26 March 1988;
  • Training in Management and Administration of Higher Education, Conducted by Word Bank Education IX Project, Directorate  Jederal of Higher Education, 28 April 1986 – 7 May 1986.

 

 

Education:

  • Master of Education, IKIP Bandung, 1984;
  • Bachalor degree in Education, IKIP Manado (Gorontalo Campus), 1972

Employment Record:

From February 2006

Employer

Position held

From Januari 2004

Employer

Position held

From October 2007

:

:

:

:

:

:

:

To  November 2010 – . . .

Gorontalo State University

Extraordinary Lecturer for the cources:

*Implementation of ITC in Learning (Distance Learning and e-learning)

*Implementation of ITC in Guidance and Counseling (e-counseling)

*Counseling Technique and Laboratory

*Behaviour Modification Analysis

November 2010 – . . .

Government of Gorontalo Province

Extraordinary Senior Lecturer in Personnel and Development Agency for Government Officers Gorontalo Province.

To November 2009

Employer : General Directorate of PMPTK Ministry of National Education.
Position held : Teacher Management Consultant for World Bank – Pilot Study on Teacher Certification, Employment and Development under the Dutch Support Program, Grant No. TF-057271 for District Education Office of Gorontalo
From June 2008 : To July  2008 (2 months)
Employer : District Education Office of Gorontalo
Position held : Teacher Training Specialist for Government Of Indonesia (GOI) – Training on Teacher Professional Skill Development Program
From January 2004 : To February 2006 (25 months)
Employer : Gorontalo State University/IKIP Negeri Gorontalo
Position held : Head of Quality Assurance Board for Higher Education (BPMPT) at Gorontalo State University
From April 2004 : To December 2004 (6 months, intermittent)
Employer : BPMPT Gorontalo State University/IKIP Negeri Gorontalo
Position held : Education Training Specialist for:

  • Learning Model Development on Curriculum based Competency at Schools, December 2004
  • Training on Academic Quality Control Management, May 2004
  • Classroom Action Research, April 2004
  • Monitoring and Evaluation of Curriculum based Competency Implementation, April 2004
   
From July 2003 : To July 2007 (48 months)
Employer : Government of Gorontalo City
Position held : Member of Education Council
From January  2002 : To February 2003 (13 months)
Employer : Gorontalo State University/IKIP Negeri Gorontalo
Position held : Education Training Specialist for GOI – Improvement of Lecturer Performance at Gorontalo State University/IKIP Negeri Gorontalo
   
From April 2002 : To December 2002 (9 months)
Employer : Gorontalo State University/IKIP Negeri Gorontalo
Position held : Team Leader/Education Management Specialist for GOI – Development of Educational Development Center at IKIP Negeri Gorontalo under  Competitive Grants Program Year 2002
   
From July 2001 : To May.2003 (22 months)
Employer : Gorontalo State University/IKIP Negeri Gorontalo
Position held : Education Training Specialist for various training/workshop on:

  • Applied Approach Program for Lecturer, Apr. – May 2003;
  • Socialization of Remedial and Retrieval Program for Headmasters and SLTP Lecturer in Gorontalo Province, Nov. 2002;
  • MKKS SMU in Gorontalo Province, Oct. – Nov. 2002;
  • Socialization of Block Grant Remedial Program under Junior Secondary Education Project in Gorontalo Year 2002, July 2002;
  • Teacher Learning Innovation under Junior Secondary Education Project in Gorontalo Year 2001, December 2001;
  • School Administration under Junior Secondary Education Project in Gorontalo Year 2001, Sep.-Oct. 2001;
  • Development of Decentralization Competency  under Junior Secondary Education Project in Gorontalo Year 2001, Sep.-Oct. 2001;
  • School based Quality Strengthening Management under Junior Secondary Education Project in Gorontalo Year 2001, Sep. 2001;
  • Micro Planning for Headmasters and BP3  under Junior Secondary Education Project in Gorontalo Year 2001, Jul. – Aug. 2001.
   
From January 1997 : To Desember 1999 (24 months)
Employer : Government of Gorontalo City
Position held : Member of House of Representative for Gorontalo City
   
From January 1992 : To February 2006 (150 months, part-time)
Employer : Gorontalo State University
Position held :
  • Lecturer (1972 – 2006)
  • Head of Quality Assurance Board for Higher Education (BPMPT) at Gorontalo State University (2004 – 2006)
  • Head of Education and Learning Development Institution – LP3 (2002 – 2004)
From February 1964 : To January 1992
Employer : Faculty of Teacher Training and Education Science (FKIP), Sam Ratulangi University, Manado
Position held :
  • Lecturer (1964 – 1992)
  • Dean (1989 – 1992)
  • Vice Dean (1986 – 1989)

Languages:

[For each language indicate proficiency: excellent, good, fair, or poor in speaking, reading, and writing.]

Bahasa Indonesia:  Mother Tongue

English: Reading – Good; Speaking – Good; Writing – Good

Certification: I, the undersigned, certify that to the best of my knowledge and belief, these data correctly describe me, my qualifications, and my experience.
_________________Date: August, 31. 2010
[Signature of staff member and authorized representative of the firm]

DaylMonthlYear

Full name of staff member: Drs. Husain Jusuf, M. Pd.

Full name of authorized representative: . . . . . . . . . . . . . . . . .


Curriculum Vitae

April 4, 2013


Curriculum Vitae

April 4, 2013

Rekam Jejak

April 2, 2013

DATA REKAM JEJAK

PENERIMA PENETI MAS JAMBURA AKADEMIKUS

UNIVERSITAS NEGERI GORONTALO

TAHUN 2010

  1. Identitas                            :

Nama                                  :  Drs. Husain Jusuf, M. Pd

Tempat/Tanggal Lahir  :  Gorontalo, 1 Januari 1941

Alamat                                : Jl. Jenderal Sudirman 40 Gorontalo

  1. Penddikan                        :

SD Negeri                          :  Tamat tahun 1954 di Gorontalo

SMP Negeri                      :  Tamat tahun 1957 di Gorontalo

Sarjana Muda (B.A)       :  Tamat tahun 1964 di IKIP Negeri Manado

Sarjana                               :  Tamat tahun 1972 di IKIP Negeri Manado Cabang Gorontalo

Pasca Sarjana                   : Tamat tahun 1984 di IKIP Bandung

  1. Pekerjaan                         :  Pensiunan Dosen di Universitas Negeri Gorontalo. Pensiun mulai 1 Februari 2006 dengan masa kerja 43 tahun. Pengangkatan pertama sebagai Pegawai Bulanan dengan tugas Asisten Perguruan Tinggi pada FKIP Universitas Sulawesi Utara/Tengah di Manado mulai 1 Februari 1964, dan langsung ditempatkan di IKIP Manado Cabang Gorontalo yang waktu itu masih berstatus Yunior College, sebagai tenaga pengajar tetap yang pertama bersama-sama dengan Bapak Drs. Idrus Gubali (alm.)
  2. Pengalaman Jabatan    :
    1. 1.       Sekretaris Cabang Fakultas Ilmu Pendidikan IKIP Manado Cabang Gorontalo, 1977 – 1979.
    2. 2.       Dekan MudaCabang Fakultas Ilmu Pendidikan IKIP Manado Cabang Gorontalo, 1979 – 1981.
    3. 3.       Pembantu Dekan 1 FKIP Unsrat di Gorontalo, 1986 – 1989.
      1. 4.       Dekan FKIP Unsrat di Gorontalo, 1989 – 1992.
      2. 5.       Ketua Lembaga Pengembangan Pendidikan dan Pembelajaran (LP3) Universitas Negeri Gorontalo, 2002 – 2004.
      3. 6.       Kepala Badan Penjaminan Mutu Pendidikan Tinggi Universitas Negeri Gorontalo, 2004- 2006 (sampai pensiun)
      4. 7.       Konsultan Manajemen Guru pada Pilot Study on Teacher Certification, Employment and Deployment Under The Dutch Support Program (Grant No. TF-057271) di Kabupaten Gorontalo Tahun 2007-2009.
      5. 8.       Widyaiswara Luar Biasa pada BKD dan Diklat Provinsi Gorontalo sejak Tahun 2004 – …. . (sekarang).
  1. 9.    Beberapa catatankontribusi terhadap pengembangan Perguruan Tinggi di Universitas Negeri Gorontalo.
  1. Waktu menjabat sebagai Dekan Muda Cabang Fakultas Ilmu Pendidikan IKIP Manado Cabang Gorontalo 1979 -1981, Dekan Muda bersama Dekan Koordinator harus menghadapi tantangan akan ditutupnya IKIP Cabang Gorontalo. Di seluruh Indonesia tidak dibenarkan lagi ada IKIP Cabang sehingga semua IKIP Cabang sudah ditutup kecuali dua IKIP Cabang yang belum ditutup yaitu IKIP Manado Cabang Gorontalo dan IKIP Udayana  Cabang Singaraja. Alhamdulillah berkat rahmat Allah SWT, dukungan dari Pemerintah Daerah dan restu dari Presiden RI (Bapak Suharto)IKIP Manado Cabang Gorontalo dapat diselamatkan untuk kedua kalinya. IKIP Manado Cabang Gorontalo diintegrasikan ke Unsrat menjadi Fakultas Ilmu Pendidikan Unsrat di Gorontalo.

Selama kurang lebih 10 tahun lembaga ini menikmati ketenangan dan sesudahnya menghadapi tantangan yang lebih berat.Sebelumnya  yaitu tahun 1971 Lembaga ini sudah dinyatakan passing-out (ditutup secara bertahap, tetapi alhamdulillah masih dapat diselamatkan.

  1. Sejak dilantik menjadi Dekan FKIP Unsrat di Gorontalo, bulan Oktober 1989, Dekan harus menghadapi lagi tantangan untuk mempertahankan eksistensi FKIP Unsrat di Gorontalo. Tantangan ini dimulai dengan upaya pemerintah untuk memindahkan Lokasi FKIP Unsrat di Gorontalo ke Manado untuk menempati bangunan Kampus IKIP Manado yang telah kosong dan telah diserahkan ke Unsrat karena IKIP Manado pindah ke Tonsaru.  Alasan pemindahan FKIP adalah pertimbangan efisiensi. Undangan untuk rapat di Manado sangat mendadak sehingga untuk meminta dukungan dari kedua pemerintah Daerah yaitu Kota Gorontalo dan Kabupaten Gorontalo tidak ada waktu lagi untuk mengadakan rapat. Terpaksa kurang lebih jam 10 malam pada tanggal 8 Agustus 1990,Dekan dengan dibantu oleh Prof. Dr. Mansur Pateda (Alm.) menyusun Recomendasi untuk ditandatangani oleh Walikota Gorontalo Bapak Ir. Joesoef Dalie (alm.), Bupati Gorontalo (Bapak Imam Nooriman), Ketua DPRD Kota Gorontalo (Bapak Muchlis Rahim), dan Ketua DPRD Kabupaten Gorontalo (Bapak Drs. Ardi Arsyad). Materi dan redaksinya didiskusikan melalui telpon sampai disepakati bersama. Selesai rumusan rekomendasi dibawa kepada masing-masing untuk ditandatangani kemudian malam itu juga langsung mencari rumah-rumah pegawai yang bersangkutan untuk memperoleh Cap.(Foto copy rekomendasi terlampir). Rekomendasi dibawa ke Manado tanggal 9 Agustus untuk dukungan kepada Dekan pada rapat hari itu juga. Alhamduluillah berkat rahmat Allah SWT dan doa semua pihak dapat diselamatkan. Tetapi rupanya keselamatan itu hanya untuk sementara waktu.

Dirjen Dikti rupanya sedang menyusun dan memantapkan instrument evaluasi komparataif serta studi kelayakan memindahkan lokasi FKIP ke Kampus universitas induknya. Studi kelayakan pengintegrasian kampus-kampus FKIP yang lokasinya terpisah dari universitas induk masing-masing telah dilaksanakan oleh Lembaga Afiliasi Penelitian dan Industri Institut Teknologi Bandung (LAP-ITB) dan hasilnya disajikan pada seminar tanggal 28 Agustus 1990 di Jakarta. Peserta seminar 34 orang terdiri dari seluruh pejabat teras di lingkungan Ditjen Dikti , mulai dari Dirjen Dikti, Dirbinsarak, Dirbinlitabmas,  Dirgutiswa , Sekretaris Ditjen Dikti, para Rektor (IKIP Jakarta, IKIP Bandung, IKIP Malang, IKIP Surabaya, UI, ITB, Univ. Sam Ratulangi, Univ.Udayana, Univ. Airlangga, dan para Dekan FMIPA UI, FMIPA ITB FMIPA Airlangga, FKIP Univ. Udayana, FKIP Unsrat, para Kakanwil Depdikbud, dan lain-lain (Foto copy undangan terlampir).

Kesimpulan dari hasil studi komparatif dan studi kelayakan itu, antara lain adalah:

  1. Keberadaan FKIP Unsrat di Gorontalo dan FKIP Univ. Udayana yang masing-masing jauh dari kampus iduknya sangat tidak efektif. Urusan di Univ.oleh pejabat dari Jakarta tidak dapat diselesaikan di Univ. Pejabat dari Jakarta harus meneruskan lagi perjalanan ke FKIP yang bersangkutan. Di samping itu, pertemuan di Jakarta yang mestinya cukup dihadiri oleh Rektor, harus dihadiri oeh Dekan-Dekan yang bersangkutan.
  2. Hasil studi komparasi tentang mutu pendidikan di luar Jawa rendah, dan makin ke Timur makin rendah, termasuk di antaranya FKIP Unsrat di Gorontalo dan FKIP Univ. Udayana.

Berdasarkan hasil studi yang dikemukakan di atas maka direkomendasikan bahwa selayaknya FKIP Unsrat di Gorontalo dan FKIP Udayana segera dipindahkan ke kampus induk masing-masing.

Dekan FKIP Unsrat di Gorontalo dalam seminar itu harus berjuang sendirian karena Rektor Unsrat berhalangan hadir. Berkat Rahmat Allah SWT dan doa semua pihak, Dekan jadi pintar dan lancar bicara walaupun yang dihadapi adalah para pejabat yang memiliki otoritas tertinggi. Perjuangan cukup sengit, kata-kata sudah agak tajam yang akhirnya Dekan tutup dengan himbauan sebagai berikut: mohon kiranya Bapak-Bapak pengambil keputusan menggunakan kata hati yang suci dalam mengambil keputusan dengan mempertimbangkan:

  1. Perguruan Tinggi merupakan lambang kemajuan suatu daerah, merupakan kebanggaan dari rakyatnya. Mana mungkin daerah kami yang telah membina Perguruan Tinggi ini selama 27 tahun lamanya bukannya dikembangkan dan ditingkatkan statusnya, melainkanhanya akan dipindahkan ke daerah lain?
  2. Mengenai masalah rendahnya mutu pendidikan di daerah kami, cara mengatasinya bukan dengan memindahkan Perguruan Tinggi itu ke daerah lain, melainkan berilah kami bantuan fasilitas dan  biaya yang cukup untuk membinanya seperti fasilitas yang diperoleh oleh Perguruan-perguruan tinggi di Jakarta, Insya Allah hasilnya tidak akan berbeda jauh dengan hasil pendidikan di Jawa. Dekan menunjukkan contoh-contoh, misalnya perbedaan yang sangat menyolok dalam jumlah bea siswa untuk Program D3, baik dari jumlah mahasiswa yang menerima maupun dari besarnya bea siswa yang diterima.  MahasisaProgram D3 di Jawa diberi bea siswa seluruhnya dan mulai dari semester 1. Sedangkan mahasiswa Program D3 di daerah kami nanti diberi bea siswa pada semester 6, itupun hanya untuk 30% dari jumlah bea siswa. Jumlah bea siswa yang diterima per bulan pun berbeda sekitar empat kali lipat. Jadi kurang adil rasanya jika membandingkan hasil dari dua situasi yang berbeda.

Alhamdulillah akhirnya berhenti pikiran untuk memindahkan dan mulai mempertimbangkan untuk menjadikan FKIP ini untuk berdiri sendiri. Untuk itu tidak ada jalan lain selain mengubah status FKIP ini  menjadi STKIP supaya bisa berdiri sendiri dan nanti akan dikembangkan lebih lanjut. Tidak ada Fakultas yang berdiri sendiri.

Besoknya tanggal 29 Agustus 1990 keluarlah Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan tinggi no.65/Dikti/Kep/1990 tentang Pembentukan Tim Peninjauan dan Penyempurnaan Kembali Organisasi Perguruan Tinggi di Lingkungan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Tim terdiri dari Tim Inti yang diketuai langsung oleh Bapak Dirjen Dikti, dan Tim Teknis yang diketuai oleh Bapak Oetomo Djajanegara (Sekretaris Dtjen). (Foto copy Keputusan terlampir).

Selanjutnya pada tanggal 6 Oktober 1990 keluarlah Keputusan Dirjen Dikti N0. 108/DIKTI/Kep/1990 tentang Pembentukan Panitia persiapan berdirinya Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan di Gorontalo (Sulawesi Utara) dan Singaraja Bali. Dengan Ketua: Sekretaris Ditjen Dikti, Sekretaris: Sitti Muninggar Sofwan, Anggota:1. Asaat Esyam, 2. Merry L. Tobing, 3. Syuniban Muhammad, 4. Mardiah, 5. Wakil dari Universitas Sam Ratulangi, dan 6. Wakil dari Universitas Udayana. (Foto copy Keputusan Dirjen terlampir). Untuk wakil dari Universitas Sam Ratulangi Rektor menunjuk Drs. Husain Jusuf, M. Pd Dekan FKIP Unsrat di Gorontalo dengan Surat Rektor ke Dirjen Dikti tertanggal 16 Oktober 1990. (Foto copy Surat Rektor terlampir).

Dari hasil kerja Panitia ini lahir Surat dari Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI No. 82/MPK tertanggal 8 Mei 1992 Perihal Perubahan Status FKIP Universitas Udayana dan FKIP Unsrat menjadi STKIP Negeri di Singaraja dan STKIP Negeri di Gorontalo yang ditujukan kepada Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara di Jakarta.Foto copy Surat Menteri terlampir).

Perubahan FKIP menjadi STKIP ini pada mulanya menimbulkan gejolak di Kampus FKIP Unsrat di Gorontalo, karena ada yang menolaknya sehingga dua kali terjadi demonstrasi besar-besaran. Pada demonstrasi yang kedua, anak Dekan dikeroyok oleh mahasiswa, dan rumah Dekan selama tiga kali 24 jam berada di bawah pengamanan/pengawasan polisi dan tidak dibolehkan sembarang membuka pintu jika ada tamu datang.

Alhamdulillah hasil pengembangannya sekarang dinikmati oleh  banyak orang bukan hanya oleh orang yang berada di Gorontalo tetapi juga yang berasal dari luar Gorontalo, bahkan Universitas Negeri Gorontalo ini menjadi kebanggaan pemerintah dan  seluruh anggota masyarakat Gorontalo.

Gorontalo, 6 September 2010

Yang bersangkutan,

Drs. Husain Jusuf, M. Pd


Rekam Jejak

April 2, 2013

AZDATA REKAM JEJAK

PENERIMA PENETI MAS JAMBURA AKADEMIKUS

UNIVERSITAS NEGERI GORONTALO

TAHUN 2010

 

  1. Identitas                            : 

Nama                                  :  Drs. Husain Jusuf, M. Pd

Tempat/Tanggal Lahir  :  Gorontalo, 1 Januari 1941

Alamat                                : Jl. Jenderal Sudirman 40 Gorontalo

  1. Penddikan                        : 

SD Negeri                          :  Tamat tahun 1954 di Gorontalo

SMP Negeri                      :  Tamat tahun 1957 di Gorontalo

Sarjana Muda (B.A)       :  Tamat tahun 1964 di IKIP Negeri Manado

Sarjana                               :  Tamat tahun 1972 di IKIP Negeri Manado Cabang Gorontalo

Pasca Sarjana                   : Tamat tahun 1984 di IKIP Bandung

  1. Pekerjaan                         :  Pensiunan Dosen di Universitas Negeri Gorontalo. Pensiun mulai 1 Februari 2006 dengan masa kerja 43 tahun. Pengangkatan pertama sebagai Pegawai Bulanan dengan tugas Asisten Perguruan Tinggi pada FKIP Universitas Sulawesi Utara/Tengah di Manado mulai 1 Februari 1964, dan langsung ditempatkan di IKIP Manado Cabang Gorontalo yang waktu itu masih berstatus Yunior College, sebagai tenaga pengajar tetap yang pertama bersama-sama dengan Bapak Drs. Idrus Gubali (alm.)
  2. Pengalaman Jabatan    : 
    1. 1.       Sekretaris Cabang Fakultas Ilmu Pendidikan IKIP Manado Cabang Gorontalo, 1977 – 1979.
    2. 2.       Dekan MudaCabang Fakultas Ilmu Pendidikan IKIP Manado Cabang Gorontalo, 1979 – 1981.
    3. 3.       Pembantu Dekan 1 FKIP Unsrat di Gorontalo, 1986 – 1989.
      1. 4.       Dekan FKIP Unsrat di Gorontalo, 1989 – 1992.
      2. 5.       Ketua Lembaga Pengembangan Pendidikan dan Pembelajaran (LP3) Universitas Negeri Gorontalo, 2002 – 2004.
      3. 6.       Kepala Badan Penjaminan Mutu Pendidikan Tinggi Universitas Negeri Gorontalo, 2004- 2006 (sampai pensiun)
      4. 7.       Konsultan Manajemen Guru pada Pilot Study on Teacher Certification, Employment and Deployment Under The Dutch Support Program (Grant No. TF-057271) di Kabupaten Gorontalo Tahun 2007-2009.
      5. 8.       Widyaiswara Luar Biasa pada BKD dan Diklat Provinsi Gorontalo sejak Tahun 2004 – …. . (sekarang).

 

  1. 9.    Beberapa catatankontribusi terhadap pengembangan Perguruan Tinggi di Universitas Negeri Gorontalo.

 

  1. Waktu menjabat sebagai Dekan Muda Cabang Fakultas Ilmu Pendidikan IKIP Manado Cabang Gorontalo 1979 -1981, Dekan Muda bersama Dekan Koordinator harus menghadapi tantangan akan ditutupnya IKIP Cabang Gorontalo. Di seluruh Indonesia tidak dibenarkan lagi ada IKIP Cabang sehingga semua IKIP Cabang sudah ditutup kecuali dua IKIP Cabang yang belum ditutup yaitu IKIP Manado Cabang Gorontalo dan IKIP Udayana  Cabang Singaraja. Alhamdulillah berkat rahmat Allah SWT, dukungan dari Pemerintah Daerah dan restu dari Presiden RI (Bapak Suharto)IKIP Manado Cabang Gorontalo dapat diselamatkan untuk kedua kalinya. IKIP Manado Cabang Gorontalo diintegrasikan ke Unsrat menjadi Fakultas Ilmu Pendidikan Unsrat di Gorontalo.

Selama kurang lebih 10 tahun lembaga ini menikmati ketenangan dan sesudahnya menghadapi tantangan yang lebih berat.Sebelumnya  yaitu tahun 1971 Lembaga ini sudah dinyatakan passing-out (ditutup secara bertahap, tetapi alhamdulillah masih dapat diselamatkan.

  1. Sejak dilantik menjadi Dekan FKIP Unsrat di Gorontalo, bulan Oktober 1989, Dekan harus menghadapi lagi tantangan untuk mempertahankan eksistensi FKIP Unsrat di Gorontalo. Tantangan ini dimulai dengan upaya pemerintah untuk memindahkan Lokasi FKIP Unsrat di Gorontalo ke Manado untuk menempati bangunan Kampus IKIP Manado yang telah kosong dan telah diserahkan ke Unsrat karena IKIP Manado pindah ke Tonsaru.  Alasan pemindahan FKIP adalah pertimbangan efisiensi. Undangan untuk rapat di Manado sangat mendadak sehingga untuk meminta dukungan dari kedua pemerintah Daerah yaitu Kota Gorontalo dan Kabupaten Gorontalo tidak ada waktu lagi untuk mengadakan rapat. Terpaksa kurang lebih jam 10 malam pada tanggal 8 Agustus 1990,Dekan dengan dibantu oleh Prof. Dr. Mansur Pateda (Alm.) menyusun Recomendasi untuk ditandatangani oleh Walikota Gorontalo Bapak Ir. Joesoef Dalie (alm.), Bupati Gorontalo (Bapak Imam Nooriman), Ketua DPRD Kota Gorontalo (Bapak Muchlis Rahim), dan Ketua DPRD Kabupaten Gorontalo (Bapak Drs. Ardi Arsyad). Materi dan redaksinya didiskusikan melalui telpon sampai disepakati bersama. Selesai rumusan rekomendasi dibawa kepada masing-masing untuk ditandatangani kemudian malam itu juga langsung mencari rumah-rumah pegawai yang bersangkutan untuk memperoleh Cap.(Foto copy rekomendasi terlampir). Rekomendasi dibawa ke Manado tanggal 9 Agustus untuk dukungan kepada Dekan pada rapat hari itu juga. Alhamduluillah berkat rahmat Allah SWT dan doa semua pihak dapat diselamatkan. Tetapi rupanya keselamatan itu hanya untuk sementara waktu.

Dirjen Dikti rupanya sedang menyusun dan memantapkan instrument evaluasi komparataif serta studi kelayakan memindahkan lokasi FKIP ke Kampus universitas induknya. Studi kelayakan pengintegrasian kampus-kampus FKIP yang lokasinya terpisah dari universitas induk masing-masing telah dilaksanakan oleh Lembaga Afiliasi Penelitian dan Industri Institut Teknologi Bandung (LAP-ITB) dan hasilnya disajikan pada seminar tanggal 28 Agustus 1990 di Jakarta. Peserta seminar 34 orang terdiri dari seluruh pejabat teras di lingkungan Ditjen Dikti , mulai dari Dirjen Dikti, Dirbinsarak, Dirbinlitabmas,  Dirgutiswa , Sekretaris Ditjen Dikti, para Rektor (IKIP Jakarta, IKIP Bandung, IKIP Malang, IKIP Surabaya, UI, ITB, Univ. Sam Ratulangi, Univ.Udayana, Univ. Airlangga, dan para Dekan FMIPA UI, FMIPA ITB FMIPA Airlangga, FKIP Univ. Udayana, FKIP Unsrat, para Kakanwil Depdikbud, dan lain-lain (Foto copy undangan terlampir).

Kesimpulan dari hasil studi komparatif dan studi kelayakan itu, antara lain adalah:

  1. Keberadaan FKIP Unsrat di Gorontalo dan FKIP Univ. Udayana yang masing-masing jauh dari kampus iduknya sangat tidak efektif. Urusan di Univ.oleh pejabat dari Jakarta tidak dapat diselesaikan di Univ. Pejabat dari Jakarta harus meneruskan lagi perjalanan ke FKIP yang bersangkutan. Di samping itu, pertemuan di Jakarta yang mestinya cukup dihadiri oleh Rektor, harus dihadiri oeh Dekan-Dekan yang bersangkutan.
  2. Hasil studi komparasi tentang mutu pendidikan di luar Jawa rendah, dan makin ke Timur makin rendah, termasuk di antaranya FKIP Unsrat di Gorontalo dan FKIP Univ. Udayana.

Berdasarkan hasil studi yang dikemukakan di atas maka direkomendasikan bahwa selayaknya FKIP Unsrat di Gorontalo dan FKIP Udayana segera dipindahkan ke kampus induk masing-masing.

Dekan FKIP Unsrat di Gorontalo dalam seminar itu harus berjuang sendirian karena Rektor Unsrat berhalangan hadir. Berkat Rahmat Allah SWT dan doa semua pihak, Dekan jadi pintar dan lancar bicara walaupun yang dihadapi adalah para pejabat yang memiliki otoritas tertinggi. Perjuangan cukup sengit, kata-kata sudah agak tajam yang akhirnya Dekan tutup dengan himbauan sebagai berikut: mohon kiranya Bapak-Bapak pengambil keputusan menggunakan kata hati yang suci dalam mengambil keputusan dengan mempertimbangkan:

  1. Perguruan Tinggi merupakan lambang kemajuan suatu daerah, merupakan kebanggaan dari rakyatnya. Mana mungkin daerah kami yang telah membina Perguruan Tinggi ini selama 27 tahun lamanya bukannya dikembangkan dan ditingkatkan statusnya, melainkanhanya akan dipindahkan ke daerah lain?
  2. Mengenai masalah rendahnya mutu pendidikan di daerah kami, cara mengatasinya bukan dengan memindahkan Perguruan Tinggi itu ke daerah lain, melainkan berilah kami bantuan fasilitas dan  biaya yang cukup untuk membinanya seperti fasilitas yang diperoleh oleh Perguruan-perguruan tinggi di Jakarta, Insya Allah hasilnya tidak akan berbeda jauh dengan hasil pendidikan di Jawa. Dekan menunjukkan contoh-contoh, misalnya perbedaan yang sangat menyolok dalam jumlah bea siswa untuk Program D3, baik dari jumlah mahasiswa yang menerima maupun dari besarnya bea siswa yang diterima.  MahasisaProgram D3 di Jawa diberi bea siswa seluruhnya dan mulai dari semester 1. Sedangkan mahasiswa Program D3 di daerah kami nanti diberi bea siswa pada semester 6, itupun hanya untuk 30% dari jumlah bea siswa. Jumlah bea siswa yang diterima per bulan pun berbeda sekitar empat kali lipat. Jadi kurang adil rasanya jika membandingkan hasil dari dua situasi yang berbeda.

Alhamdulillah akhirnya berhenti pikiran untuk memindahkan dan mulai mempertimbangkan untuk menjadikan FKIP ini untuk berdiri sendiri. Untuk itu tidak ada jalan lain selain mengubah status FKIP ini  menjadi STKIP supaya bisa berdiri sendiri dan nanti akan dikembangkan lebih lanjut. Tidak ada Fakultas yang berdiri sendiri.

Besoknya tanggal 29 Agustus 1990 keluarlah Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan tinggi no.65/Dikti/Kep/1990 tentang Pembentukan Tim Peninjauan dan Penyempurnaan Kembali Organisasi Perguruan Tinggi di Lingkungan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Tim terdiri dari Tim Inti yang diketuai langsung oleh Bapak Dirjen Dikti, dan Tim Teknis yang diketuai oleh Bapak Oetomo Djajanegara (Sekretaris Dtjen). (Foto copy Keputusan terlampir).

Selanjutnya pada tanggal 6 Oktober 1990 keluarlah Keputusan Dirjen Dikti N0. 108/DIKTI/Kep/1990 tentang Pembentukan Panitia persiapan berdirinya Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan di Gorontalo (Sulawesi Utara) dan Singaraja Bali. Dengan Ketua: Sekretaris Ditjen Dikti, Sekretaris: Sitti Muninggar Sofwan, Anggota:1. Asaat Esyam, 2. Merry L. Tobing, 3. Syuniban Muhammad, 4. Mardiah, 5. Wakil dari Universitas Sam Ratulangi, dan 6. Wakil dari Universitas Udayana. (Foto copy Keputusan Dirjen terlampir). Untuk wakil dari Universitas Sam Ratulangi Rektor menunjuk Drs. Husain Jusuf, M. Pd Dekan FKIP Unsrat di Gorontalo dengan Surat Rektor ke Dirjen Dikti tertanggal 16 Oktober 1990. (Foto copy Surat Rektor terlampir).

Dari hasil kerja Panitia ini lahir Surat dari Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI No. 82/MPK tertanggal 8 Mei 1992 Perihal Perubahan Status FKIP Universitas Udayana dan FKIP Unsrat menjadi STKIP Negeri di Singaraja dan STKIP Negeri di Gorontalo yang ditujukan kepada Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara di Jakarta.Foto copy Surat Menteri terlampir).

Perubahan FKIP menjadi STKIP ini pada mulanya menimbulkan gejolak di Kampus FKIP Unsrat di Gorontalo, karena ada yang menolaknya sehingga dua kali terjadi demonstrasi besar-besaran. Pada demonstrasi yang kedua, anak Dekan dikeroyok oleh mahasiswa, dan rumah Dekan selama tiga kali 24 jam berada di bawah pengamanan/pengawasan polisi dan tidak dibolehkan sembarang membuka pintu jika ada tamu datang.

Alhamdulillah hasil pengembangannya sekarang dinikmati oleh  banyak orang bukan hanya oleh orang yang berada di Gorontalo tetapi juga yang berasal dari luar Gorontalo, bahkan Universitas Negeri Gorontalo ini menjadi kebanggaan pemerintah dan  seluruh anggota masyarakat Gorontalo.

 

Gorontalo, 6 September 2010

        Yang bersangkutan,

 

 

   Drs. Husain Jusuf, M. Pd


Curriculum Vitae

November 10, 2010

CV Husain Jusuf PT. Macon-2


Sistem Evaluasi dan Alat Ukur Dalam Bidang Pembelajaran

November 10, 2010

Sistem Evaluasi dan Alat Ukur Dalam Bidang Pembelajaran